Followers

Monday, June 28, 2010

PENDEDAHAN: kedai mamak yang pengotor


Dengan nama Allah, Tuhan yang menciptakan Yaumul Qiyamah


Nasi Kandar S. Abdul Rahman

Semalam selepas isyak, saya keluar ke kedai makan nasi kandar S. Abdul Rahman berhampiran dengan kampus saya untuk membeli nasi makan malam.

Saya jarang ke kedai tersebut untuk membeli makanan, tetapi disebabkan semalam saya kesuntukkan masa(hanpir 11 malam) jadi saya pergi ke kedai mamak tersebut untuk membeli nasi. Beli nasi kandar lebih cepat kerana ia ready made berbanding menempah nasi goreng yang mengambil masa yang lebih lama.

Ketika saya sedang membungkus nasi, ada seorang mamak tu sedang membuat murtabak. Selepas siap murtabaknya, dia cuba angkat dari dapur ke pinggan. Ketika dia angkat murtabak tersebut, tiba-tiba murtabak itu terjatuh. Jatuh atas lantai!

Sambil cover line, dia pun ambil semula dengan sudipnya dan letak atas meja. Kemudian, dia betul-betulkan sedikit murtabak tersebut supaya nampak seperti bentuk asal.

" kalau aku tak tegur mamak ni, mesti dia bagi makan murtabak tu pada orang" hati saya terdetik.

Saya pun terus menegur," tak kan u nak bagi makan orang murtabak tu?"

Mamak tersebut terkejut.Dia jadi serba salah.

"Err..buang-buang.." dia menjawab sambil tersengih-sengih. Cover.

Selepas tu saya pun beredar dari situ. Sebelum saya berdar saya memang tak nampak dia buang murtabak tersebut dalam tong sampah.


Kesimpulan:

1-Kedai mamak biasanya memang sangat pengotor. Memang biasanya lauk-lauk yang dijual adalah lauk yang dipanaskan semula. Selagi tak habis.

2- Jika kita lihat kemungkaran depan mata kita wajib cegah dan hebahkan pada orang ramai supaya tidak terlibat dengan kemungkaran tersebut.


3-Lebih baik makan makanan yang dimasak sendiri dari makan di luar. Lebih bersih dan ada keberkatan.

Bermula semester lepas, saya dan adik-adik usrah memasak di dapur pusat Islam dan makan dalam talam. Jimat, bersih dan mengeratkan ukhuwwah. Memakmurkan Pusat Islam juga.

4- Cari pengusaha kedai yang beriman dan amanah sebelum membeli makanan. Kalau saya, sebelum nak beli barang saya akan tengok kriteria penjual tersebut.

Contohnya, bila di pasar malam ada dua orang penjual ayam goreng. Seorang makcik yang jual ayam tu berbaju lengan pendek dan seorang lagi berbaju lengan panjang. Saya akan beli di kedai makcik berbaju lengan panjang kerana dia menutup aurat.

Bila dia menutup aurat, bermakna dia mentaati Allah. Orang yang mentaati Allah, lebih amanah berbanding dengan yang tidak mentaati Allah. Orang yang amanah tidak akan menkianati pelanggannya.

Pasar malam: himpunan orang ramai yang tak solat magrib


Banyak lagi kesimpulan yang anda blh buat sendiri. Fikir-fikirkan.

Nabi pernah bersabda:

"Setiap daging yang tumbuh dalam badan manusia dari sumber yang haram, maka api nerakalah yang layak baginya"



Sekian.

Islam Adil Untuk Semua

1 comment:

eyna_chan said...

one people like this
:D